Posted in:
By Green KLOPERER | 49 comments

Manfaat Jengkol Bagi Kesehatan


Bila Anda penggemar makanan tradisional, pasti Anda mengenal benda yang berbentuk bulat gepeng, kulit tipis kecoklatan, berbau dan banyak dikonsumsi orang. Benda tersebut adalah Jengkol. Jengkol atau Jering atau Pithecollobium Jiringa atau Pithecollobium Labatum adalah tumbuhan khas di wilayah Asia Tenggara, termasuk yang digemari di Malaysia, Thailand dan Indonesia terutama di wilayah Jawa Barat yang seharinya dikonsumsi 100 ton.

Tanaman jengkol berupa pohon yang tingginya dapat mencapai 10-26 meter. Buahnya berupa polong berbentuk gepeng dan berbelit. Warna buahnya lembayung tua. Setelah tua, bentuk polong buahnya menjadi cembung dan di tempat yang mengandung biji ukurannya membesar. Tiap polong dapat berisi 5-7 biji. Bijinya berkulit ari tipis dan berwarna cokelat mengilap.

Jengkol akan membuat kehebohan saat memasaknya dan setelah diproses oleh pencernaan, yaitu menimbulkan bau yang katanya tak sedap. Penyebab bau itu sebenarnya adalah asam-asam amino yang terkandung di dalam biji jengkol. Asam amino itu didominasi oleh asam amino yang mengandung unsur Sulfur (Ketika terdegradasi atau terpecah-pecah menjadi komponen yang lebih kecil, asam amino itu akan menghasilkan berbagai komponen flavor yang sangat bau, karena pengaruh sulfur tersebut. Salah satu gas yang terbentuk dengan unsur itu adalah gas H2S yang terkenal sangat bau.

Bau yang ditimbulkan dari jengkol itu sebenarnya cukup mengganggu, terutama bagi orang lain yang tidak ikut makan. Kalau yang makan, meskipun bau, setidak-tidaknya sudah menikmati kelezatan jengkol. Tetapi bagi orang lain yang tidak ikut merasakan, tetapi cuma kebagian baunya, akan merasa sangat terganggu. Apalagi dengan air seni yang dikeluarkannya. Jika pemakan jengkol ini buang air di WC dan kurang sempurna membilasnya, maka WC akan bau tidak enak dan mengganggu ketenangan orang lain.

Saat dicerna jengkol akan menyisakan zat yang disebut asam jengkolat (jencolid acid) yang dibuang ke ginjal. Di sinilah efek yang sering ditakuti oleh orang-orang, yaitu jengkoleun atau jengkolan. Jengkolan terjadi saat asam jengkolat yang memang sulit larut dalam air akhirnya mengendap dalam ginjal, membentuk kristal padat hingga bisa berakibat sulit membuang air seni. Jika pH darah kita netral, asam jengkolat aman-aman saja, tapi jika cenderung asam (pH kurang dari 7) asam jengkolat membentuk kristal tak larut.

Risiko terkena jengkolan ini tidak tergantung pada banyaknya jengkol yang dikonsumsi, tetapi bergantung pada kerentanan tubuh seseorang. Orang yang rentan, mengonsumsi sedikit jengkol saja dapat menyebabkan terjadinya jengkolan. Apa yang memengaruhi kerentanan seseorang terhadap asam jengkolat belum jelas, tapi diduga akibat faktor genetik dan lingkungan.

Dibalik bau yang ditimbulkan jengkol, ternyata terkandung manfaat yang berguna bagi kesehatan. Menurut berbagai penelitian menunjukkan bahwa jengkol juga kaya akan karbohidrat, protein, vitamin A, vitamin B, Vitamin C, fosfor, kalsium, alkaloid, minyak atsiri, steroid, glikosida, tanin, dan saponin.

Khusus untuk vitamin C terdapat kandungan 80 mg pada 100 gram biji jengkol, sedangkan angka kecukupan gizi yang dianjurkan per hari adalah 75 mg untuk wanita dewasa dan 90 mg untuk pria dewasa.

Selain itu, Jengkol merupakan sumber protein yang baik, yaitu 23,3 g per 100 g bahan. Kadar proteinnya jauh melebihi tempe yang selama ini dikenal sebagai sumber protein nabati, yaitu hanya 18,3 g per 100 g. Kebutuhan protein setiap individu tentu saja berbeda-beda. Selain untuk membantu pertumbuhan dan pemeliharaan, protein juga berfungsi membangun enzim, hormon, dan imunitas tubuh. Karena itu, protein sering disebut zat pembangun.

Untuk zat besi, Jengkol mengandung 4,7 g per 100 g. Kekurangan zat besi dapat menyebabkan anemia. Gejala-gejala orang yang mengalami anemia defisiensi zat besi adalah kelelahan, lemah, pucat dan kurang bergairah, sakit kepala dan mudah marah, tidak mampu berkonsentrasi, serta rentan terhadap infeksi. Penderita anemia kronis menunjukkan bentuk kuku seperti sendok dan rapuh, pecah-pecah pada sudut mulut, lidah sulit menelan.

Remaja, wanita hamil, ibu menyusui, orang dewasa, dan vegetarian adalah yang paling berisiko untuk mengalami kekurangan zat besi. Di dalam tubuh, besi sebagian terletak dalam sel-sel darah merah sebagai heme, suatu pigmen yang mengandung inti sebuah atom besi.

Jengkol juga sangat baik bagi kesehatan tulang karena tinggi kandungan kalsium, yaitu 140 mg/ 100 g. Peran kalsium pada umumnya dapat dibagi menjadi dua, yaitu membantu pembentukan tulang dan gigi, serta mengatur proses biologis dalam tubuh.

Keperluan kalsium terbesar adalah pada saat masa pertumbuhan, tetapi pada masa dewasa konsumsi yang cukup sangat dianjurkan untuk memelihara kesehatan tulang. Konsumsi kalsium yang dianjurkan pada orang dewasa adalah 800 mg per hari.

Kandungan fosfor pada jengkol (166,7 mg/100 g) juga sangat penting untuk pembentukan tulang dan gigi, serta untuk penyimpanan dan pengeluaran energi. Dengan demikian, sesungguhnya banyak manfaat yang diperoleh dari mengonsumsi jengkol dan ini hanya masukan saja, bukan doktrin yang mengharuskan Anda untuk percaya dan mengikuti agar mengkonsumsi jengkol, tapi hanya sekedar Anda tahu bahwa ada khasiat dibalik sayuran polong berbau ini.

Recommended Post

49 Responses so far.

  1. walau sngat brmanfaat
    hmMmm
    sya trmsuk bukn pnikmat jengkol
    pdahal sngat d sayngkan jga ya?
    hehehe
    ckup tau sja dech, tpi
    trmksih n sngat brmnfaat infonya..

  2. penikmat jengkol harus tau pH darah dalam tubuh dulu karena efek jengkol lebih berbahaya dari nilai gizi yg ada. mendingan makan tempe.

  3. al kahfi says:

    sj juga peminat jengkol,,oleh ya karena menyebabkan baunya toilet rumah,,hehe,,tapi ternyata kandungannya byk bermanfaat tuk tubuh ,,:)

  4. Andy says:

    Kalau saya mending makan jengkol dah dari pada pete,soalnya pete baunya setengah mampus kalau jengkol kan kagak terlalu,hehehe

  5. @ Kiowa Sayaka Tasako ... heheh iya manfaatnya banyak n banyak juga kandungan gizi nya :)

    @ Baha Andes ... hahaha iya sob yg penting tau dosis nya aja n tau juga resikonya jd ga slah konumsumsi :)

    @ al kahfi .. wahhh gtu yah hahaha ga nyangka penikmat jengkol yah ,,,wahhh kasian jg tuh orang rumah pada teler bau jengkol hihihihi

    @ Andy ... weeee gtu yahhh ,,klosaya dua duanya aja lah ckckckckkc

  6. hmm kalo saya paling pantang ketemu jengkol.. pantang kalo gag abis tu jengkol saat itu juga.

    pokokna, ati maung is the best!

  7. @ Dokter Gigi Gaul ... ckckckck aduhhh bisa aja nih dokter ....okey sebagai sesama pecinta jengki eh salah jengkol masdna mari kita kopdar dengan menu specual semur jengkol ckckckckkc

  8. infox lengkap banget Bro...,tp tetap aja aq gk suka.., Ibu dirumah pun sering campur sama lombok tumis tp baux gk ilang2.., apa ada ya tips cara ngilangin bau jengkol...???

    smg sehat selalu ya bro..., Aamiin

  9. @ Rohis Facebook .... hahaha gtu yah,,emang seh yg jd permasalahannya emang BAU nya yg terlalu harum hihihihi,,,cara ilanginnya gimna yah?? wahhh saya blom tau sob :)

    aminnn n alhamdulah sehat sehat aja, n km juga ya sob moga sehat slalu jg amin :) mksh udah dateng lagi :)

  10. jengkol yak. rasanya sama enak ya kayak pete, mungkin sama manfaatnya

  11. @ rusydi hikmawan ... hhahaha sama2 bikin klepek klepek ckkkkkkk

  12. Anonim says:

    waaahhh enak bgt tu, tp bru tau kandungan gizinya. Thanks ea!! Ada beberapa tips untk mengurangi bau jengkol, crnya direbus 3x sblm dimasak, atw di rendam di abu slm 2 hari. Tp ini juga beresiko mengurangi kandungan gizinya... Jadi mending yg bau2 aja tp lengkap deh...hehehe...

  13. wah....brarti jngkol trmasuk makanan yng bnyak mnfaat,meski terkadang orang2 blang makaknan kmpung. tp bg aq tidak..krena aku penikmat jengkol sejati.

  14. Cara ngilangin bau jengkol itu pake manggis bro, abis makan jengkol langsung makan manggis satu buah aja di jamin ilang, tapi toilet tetep, hehe

  15. netha says:

    Enaaaaaaaaaaakkkkkkkk!!!!!!!!!

  16. Anonim says:

    Saya dulu makan jengkol muda sama sambal, yang tua digoreng, bahkan dikubur ditanah untuk lebih mau lagi. Sekarang hampir tidak makan jengkol karena lebih enak pete apalagi dengan sambal dan liwet makan di sawah. Ueeenaaaaaaaaak.

  17. RENDANG DGING KALAH G ADA APA APANY MA JENGKOL......
    JENGKOL IS THE BEST....

    KAGA ADA TANDINGANNY....

  18. Anonim says:

    sblm dimasak, utuk menghilangkan bau saat dikonsumsi atau saat dikeluarkan di wc, jengkol di rebus bersamaan dgn abu gosok 20-30 menit. stlh itu baru diolah. Atau dikubur bbrp hari di tanah, stlh itu diolah. mksh

  19. wahaaaa.... sy penikmat jengkol. okelah,.

  20. cicy says:

    aaarrrrggghhh makin love it deh .....jengkooolll....luv u..muaaaaaaaaaacccccccchhhhh (5 mnt yang lalu baru maem jengkol hehe)

  21. cicy says:

    aarrrgghhh makin love it deh...ama Pithecollobium Jiringa ...muaaaaaaaaaaaaccccccccchhh( 5 menit yg lalu baru maem jengkol hehe^_^)

  22. Anonim says:

    Jengkol is the best, disemur, dibalado.. Apalagi nemenun nasi uduk.. TOPBGT dahhhh....

  23. wawan says:

    Saya mempunyai penyakit maag dan sering kambuh. kalo kambuh sy biasa menghilangkan rasa melilit di perut dengan makan semur jengkol. dan kalo sudah makan semur jengkol. perut sy benar benar adem. sy tidak tahu apakah ada hubungannya antara makan jengkol dengan redanya sakit melilit di perut. yang jelas buat sy jengkol bisa menghilangkan rasa sakit di perut kalo maag sy kambuh.

  24. cara mengatasi bau bila sedang membuang air kcil.?

  25. cinta says:

    bos ada kompetisi lagi gak

  26. hahaha :D
    ternyata makanan yang "diremehkan" pun ada manfaatnya juga ..

  27. yathi says:

    info yg mnarik
    http://yathisamawa.blogspot.com

  28. Wah, bau tapi enak ya!

  29. tebe says:

    aku hobi sekali semur zengkol

  30. al-qolam says:

    wah ternyata jengki oh jengki hihihi..nice info gan


    Distributor Pancing

  31. Anonim says:

    gila...
    gw baru nyobain semur jengkol...
    enak banget..pokonya top markotop...
    makanya gw lgsung cari manfaat jengkol di google...
    dan ternyata buanyak banget manfaatnya...
    saatnya gw harus bilang woooowwwwwwww......

  32. Anonim says:

    efk smpingya ad,efek baikx ada...gmna menetralkan??

  33. Saracensa says:

    Terimakasih Infonya
    sangat bermanfaat..
    Perkenalkan saya mahasiswa Fakultas Kedokteran di UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA Yogyakarta
    :)

  34. bermanfaat, tapi baunnya itu lho yang bikin bilang "WOW" gitu

  35. aq pecinta jengkol bgt.
    klo mamah masak jengkol biasany makan 2x sm jengkol srhari abis 4 piring.blum lg klo lewat dapur pasti nyomottt.hihihi

  36. pureit says:

    Postingan yang sangat menarik, saya lebih menjaga kesehatan.
    terus menulis untuk wacana anak bangsa

  37. eCha says:

    benci sama orang nunafik, ngaku ga suka tp doyan. hahaaa :-D

  38. pureit says:

    tulisan yang bagus dan bermanfaat sekali....terimakasih untuk postingannya!

  39. Anonim says:

    nyam nyam tak ada makanan lain yang bisa mengalahkan nikmatnya mengalahkan rasa jengkol, alias jariang, alian kancin levis.
    untuk menghilangkan bau mau mulut setelah makan jariang, cukup dengan mengunyah sedikit beras, dijamin bau mulut hilang, tapi ya itu bau di wc tetap aja kencang heheheheheh

  40. University of Nigeria nsukka is one of the best University in Nigeria.visit http://www.unn.edu.ng

  41. makasih atas infonya bagus

  42. ajeng says:

    Klo sy dr pd mkn daging atw ayam mnding mkn jengkol is the best

  43. Eky Andie says:

    Maaf ya, saya ga suka jengkol.
    Tapi kalau banyak sukaaAaaaa
    |̶ ̶|̶α̣α̇..|̶ ̶|̶α̣α̇..|̶ ̶|̶α̣α̇..|̶ ̶|̶α̣α̇..=D
    ,
    . ''☁=))_

  44. Anonim says:

    - tip biar temen2 ga kejengkolan, abis makan jengkol minum yg banyak agar gampang kalo pipis.
    -
    - tip baut ngilangin bau jengkol, minum PROMAG 1-2 butir. itung2 jaga lambung tapi di jamin WC anda steril dari bau jengkol. selamat mencoba.... hidup komunitas jengkol.....!

  45. Anonim says:

    biasanya orang cuma sekali keracunan jengkol, atau kejengkolan, selanjurnya lancar2 aja...

Leave a Reply

Silahkan Tinggalkan Komentar/Saran Anda Disini
Terima Kasih